Miskin Tulisan Karena Hobi Gowes

Well, setelah sekian lama tak kusentuh blog ini akhirnya bisa kembali lagi menggoreskan sedikit cerita. Mungkin kecoa udah pada menggila di kolong footer atau header blog sudah penuh dengan jaring laba-laba, haha, tapi setelah ku tengok ternyata blog ini masih aman-aman. Bahkan liat pageview per hari ternyata rata-rata lumayan juga, masih ratusan pengunjung per hari. Kembali ke topik, Kali ini saya mau bercerita tentang what happened in 2017, kok bisa tega-teganya jarang nulis.

Banyak hal yang sudah terjadi di tahun ini, namun dengan kondisi dan tempat kerja saat ini, saya banyak menghabiskan waktu di proyek sebagai pengawas lapangan. Meski koordinasi dengan pengawas lapangan yang lain bisa dikerjakan via media whatsapp tapi kok kayaknya kurang mantep (baca: bertanggung jawab) sebagai pengawas kok malah jarang ke lapangan. Sementara itu, tugas administrasi di kantor seabgreg dan selalu harus selesai hari ini ditambah harus menengok lapangan, klop sudah, waktu bener-bener habis di rutinitas kerjaan. Makanya meski segudang ide berseliweran di otak yang meminta untuk ditumpahkan lewat tulisan namun waktu yang belum berkenan menjodohkannya menjadi goresan cerita di blog ini.

Sebetulnya salah satu hobi saya yang satu lagi adalah reading. Banyak buku yang sudah dibeli hanya bertengger manis di rak buku. Target awal yang tadinya mau khatamin buku tiap bulannya minimal 1 buku ini mah paling banter cuma 4 buku di tahun ini. So sad.

Trus kalo pas libur sabtu-minggu emang gak ada waktu juga buat nulis? Nah disinilah muncul hobi baru, Gowes. Sebenernya bukan hobi baru, Cuma hobi lama yang muncul kembali. Buat kita-kita yang lahir di generasi 80-90an, sepeda pasti menjadi kendaraan wajib, terutama bagi cowok, untuk pergi ke sekolah SD dan SMP. Bener kan? Baru pas SMA hobi itu serasa menjauh, maklum pas SMA yang pake sepeda udah jarang, entah karena gengsi atau apa, tapi nampaknya karena kalah keren dibanding naik motor, apalagi buat boncengin cewek kece, kan gak mungkin naek sepeda MTB. Pas kuliah di UNS Solo, hobi gowes belum muncul jua. Baru ketika beranjak kerja, saya coba bersepeda lagi.

Gowes @ Jembatan Soekarno, Manado

Pindah tugas ke Manado pun langsung kepikiran cari sepeda bekas MTB (Mountain Bike), tapi masih belum rutin. Dan ketika bertemu teman satu angkatan tapi beda kantor yang sama-sama penempatan di Manado barulah hobi gowes menjadi agenda rutin. Bermula di awal tahun 2017 ini saya mulai hampir tiap minggu mencoba gowes. Awalnya coba 10 Km, naik lagi 20 km, naik lagi ke 40 km. kalo orang awam dan beginner kayak saya, ngejar jarak segitu udah tepar, betis dan paha kejang, perut mual mau muntah, muka pucet. Namun karena tiap minggu selalu diasah akhirnya sanggup juga.

karena liat temen pakai Road Bike (sepeda Balap) akhirnya kesampaian juga beli Road Bike di bulan Juli tahun ini, Poligon Helios 300 keluaran tahun 2012, belinya bekas cari di online shop, trus bawa pake bagasi pesawat, karena dibawah 20 kg akhirnya terbanglah sepedanya ke Manado dengan gratis. Sejak pake Road Bike jarak gowes langsung meningkat lagi, awalnya bisa 40 km dalam kurang dari 2 jam, lalu meningkat menjadi 50 km dan akhirnya bisa mencapi 100 km selama 5 jam.

Targetnya adalah ikut Gowes PU dari Bandung ke Jakarta sepanjang 182 km !!!, saya sebetulnya gak percaya bisa gowes sejauh itu, tapi tekad yang kuat dan latihan hampir tiap minggu akhirnya menjadi salah satu Finisher Gowes PU 2017. Dengan melihat kondisi fisik yang bukan atlet, pencapaian Gowes PU sebagai finisher menjadi pencapaian terbaik ku di tahun ini.

Sukses Finish 182 Km Bandung-Jakarta

Oleh karenanya, meskipun urusan tulis menulis dan baca membaca tidak sesuai target, tetapi itu terobati dengan capaian gowes tahun ini. Kalau liat total gowes tahun ini lumayan banget bisa dapet 1200 km, lebih Panjang dari jarak tempuh jalannya Herman Willem Daendels (Anyer-Panarukan) yang mencapai 1000 km, hehe.

Sekian tulisan singkat di penghujung tahun 2017 ini, jangan tanya kenapa singkat banget kan udah dijelasin diatas, ngeyel jitak nih! hehe. Semoga tahun depan, baik hobi nulis, baca, dan gowes bisa tercapai semua. Sampai jumpa di tahun 2018.

See ya.

Related Posts:

0 Response to "Miskin Tulisan Karena Hobi Gowes"

Post a Comment

Silahkan berkomentar dengan sopan

Bila tidak memiliki ID blogger bisa menggunakan Name/URL lalu masukkan Nama dan URL facebook/twitter anda. hindari menggunakan Anonim, Terima kasih.