Terpaksa Dahulu Ikhlas Kemudian

Guooooollllll!, Teriakan Para Jamaah sahur di suatu Restoran Hotel Surabaya yang hampir penuh. Ivan Perisic, Pemain dari Kroasia berhasil melesakkan si bundar ke dalam gawang milik De Gea, Spanyol. Hasilnya Kroasia menang tipis 2-1 atas Spanyol. Lah, kok malah mbahas bola ? Sabar tho Mas, ini kan lagi Pembukaan dulu, masak nulis ujug-ujug kesimpulan. Gak seru tho? Hehe. Coba bayangkan, gara-gara Piala Eropa di bulan Romadhon, yang berpuasa semangat pada bangun sahur. Biasanya bangun susah setengah mati, eh ini gara-gara bola jadi melek seger. Coba kalo pas lagi gak ada bola, bangun sahur beratnya minta ampun, sudah bangun pun kepala masih “mantuk-mantuk”.


Jujur wae lah, Kadar iman kita itu baru sebatas itu kan? Kalo ada maunya langsung semangat 45, kalo tahu ada polisi yang sering nongkrong di perempatan, jangankan SIM dan STNK, bahkan BPKB dan surat penjualan ikut disiapin, jaga-jaga kalo Pak Polisi nanyain. Lah kalo tahu lagi gak ada Polisi, helm pun di cantol di dengkul, gak tahu mana yang lebih penting melindungi dengkul atau kepala. Kalo lagi dilihat  atasan, kerja sergep, cepat, efektif, efisien, tugas diminta 7 dikerjakan 10. Eh kalo pas tau atasan lagi tugas luar, masuk aja telat, kerja males-malesan, ngobrol tiada henti, malah main game, trus di tutup dengan pulang sebelum waktunya. Pas minta THR ngarepnya gede.

Kita itu imannya masih level cetek kan? Sholat kalo kepingin aja, kalo ada temen yang ngingetin malah misuh-misuh, “Urus aja sholat mu sendiri!”. Puasa juga begitu, kalo di kantor kantin pada tutup ya kepaksa ikut puasa, kalo pas istirahat ikut temen-temen sholat di Masjid/Mushola, sesekali khusyuk ngaji di Pojokan Mesjid. Lah kalo pas gak ada temen-temen yang rajin sholatnya, Kantin pun pada buka pas siang-siang, kita pun akhirnya gak segan-segan pesen nasi rames plus es teh, makanya sambil diem-diem, takut ketahuan orang lain. Makna puasa dan segala faedahnya gak perlu dibahas, wong level kita nih baru sebatas “kalo laper ya Makan”, “Gak usah sok-sokan kuat Puasa”, “Gak usah sok-sokan bikin Perda yang diskriminasi”, “Gak usah ngatur-ngatur urusan agama orang lain, urus ae agama mu masing-masing”, “Agama itu privasi, cuma kita sama Tuhan yang Tahu”. Luar biasa, Iman masih level rendah tapi senengnya berfatwa ngalahin Ulama.

Kita suka sok berlogika, Harusnya tuh begini-begitu, nalar masih sempit langsung ambil kesimpulan, belum pembukaan, belum  analisis, eh ujug-ujug langsung konklusi. Ngaji jarang, Pondasi Agama rapuh, malah sudah berani bilang Ini Perda Diskriminasi, ini Islam Teroris, ini Islam fundamental, ini Islam Puritan, ini islam orthodox, Mayoritas itu harus menghormati minoritas, kalau perlu sampe kebablasan. Islam itu harusnya toleran, saking tolerannya orang gak Puasa, gak sholat, gak zakat ya ga papa, malah bagi yang ngajak puasa, ngajak sholat dan ngajak zakat dimarahin, gak usah ngurusin agamanya orang lain katanya. Titik.

Buat apa ngerjain syariat? Yang penting itu berbuat baik sesama. Wis-wis, udah kayak ulama bener ya. Memangnya kita sudah menggali falsafahnya Syahadat, Sholat, Zakat, Puasa, dan Haji? Contoh saja Ibadah Sholat, dalam gerakan menghadap kiblatnya, takbirotul ihramnya, Rukuknya, I’tidalnya, Sujudnya, Tahiyatnya, apa sudah paham betul setiap manfaat dan tujuan dari semua gerakan tersebut? Luas dan dalam. Makanya ndak salah kalo ada firman Tuhan, “Sholat itu mencegah dari perbuatan keji dan munkar”, Saking tingginya nilai yang terkandung dalam sholat maka dapat dijadikan pelindung untuk terhindar dari kejahatan. Bandingin sama sholat kita? Hemm, jauh bos, Sholat kita itu masih “STMJ”, Sholat Terus Maksiat Jalan.

Maka, sudahlah, janganlah kita berpura-pura? Jujur saja, Iman kita masih sebatas ucapan dan Taqwa masih sebatas pakaian, iya kan?

Jadi kalo sampai dengan saat ini kita masih merasa terpaksa untuk berbuat baik ya mudah-mudahan bisa belajar ikhlas. Awalnya cuma tahu ibadah itu adalah hanya sebatas menggugurkan kewajiban, lambat laun bisa bergeser menjadi kebutuhan, lama-lama bisa naik lagi menjadi kenikmatan perjumpaan dengan-Nya.

Related Posts:

0 Response to "Terpaksa Dahulu Ikhlas Kemudian"

Post a Comment

Silahkan berkomentar dengan sopan

Bila tidak memiliki ID blogger bisa menggunakan Name/URL lalu masukkan Nama dan URL facebook/twitter anda. hindari menggunakan Anonim, Terima kasih.